Maulana yusuf!! 90% Badannya Tersiram Minyak Panas

Terkumpul Rp 3.007.000 dari Rp 100.000.000

82 hari lagi

Informasi Penggalang Dana

Penggalang Dana

Tiwuk Wulandari

Tiwuk Wulandari

Identitas terverifikasi
Rencana penggunaan dana
Maulana yusuf!! 90% Badannya Tersiram Minyak Panas
Maulana yusuf!! 90% Badannya Tersiram Minyak Panas

Terkumpul Rp 3.007.000 dari Rp 100.000.000

82 hari lagi

Informasi Penggalang Dana

Penggalang Dana

Tiwuk Wulandari

Tiwuk Wulandari

Identitas terverifikasi
Rencana penggunaan dana

Cerita

Penerima dana: Maulana yusuf

Sakit yang diderita: Luka Bakar Minyak

Perawatan: Berobat Klinik

Sudah 1 tahun lamanya, Pak Maulana bertahan hidup dari luka bakar yang menghanguskan 90% tubuhnya. Ia hanya bisa berbaring di rumah, menjalani pengobatan mandiri tanpa mendapatkan perawatan medis. Entah sampai kapan ia bisa bertahan seperti ini…

Awal mulanya Pak Maulana sedang membantu masak di warung makan tempatnya bekerja, saat hendak menggoreng ayam, tanpa ia ketahui, pegangan pada pengorengan ayam yang ada di dekatnya tiba-tiba jatuh dan tumpah. Tanpa sempat menghindar, minyak goreng itu langsung menyambar tubuhnya sampai membuatnya kakinya luka berat. 

Semua orang terkejut dan panik, begitu pula dengan sang istri Tiwuk Wulandari, yang melihat tubuh suaminya tersiram minyak goreng. Dengan berteriak histeris, ia meminta semua orang untuk langsung membawa suaminya ke klinik terdekat.

campaign story image

Tiba di klinik, tubuh Pak Maulana sudah melepuh dan masih mengeluarkan asap, lalu di bawa ke ICU untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut. Beberapa saat menunggu, dokter akhirnya keluar dengan 2 kabar. Pak maulana masih hidup, namun seluruh tubuhnya telah melepuh dengan luka bakar hingga 90% dan organ-organ di bawah kulit Pak Maulana beberapa ada yang sudah rusak dan masih terus mengalami pendarahan. Berbagai operasi dan perawatan intensif diperlukan Pak Maulana untuk bisa membuatnya bertahan dari segala infeksi yang mengancamnya.

campaign story image

Selama 18 hari, Pak Maulana berjuang di ICU ditemani sang istri via sambungan telepon. Karena sang istrinya bekerja di luar kota, pandemi membuat mobilitasnya terhambat, ia hanya bisa memberi semangat dan doa melalui telepon genggam. Seluruh harta benda yang mereka miliki, sudah ludes terjual. Namun masih belum bisa untuk membawa Pak Maulana ke meja operasi. Sementara tagihan RS terus menumpuk setiap harinya. Dengan sangat terpaksa, Pak Maulana dibawa pulang untuk menjalani perawatan mandiri, bukan karena tak sayang, namun karena sudah tak miliki biaya lagi.

Kini sudah 1 bulan lamanya Pak Maulana berjuang di rumah ditemani sang istri. Setiap hari, menggunakan kain kasa dan tisu, perlahan-lahan sang istri membersihkan luka yang ada di tubuh suaminya yang masih mengeluarkan darah. Di dalam hati istri pak maulana, ia tak tega melihat suaminya harus berjuang entah sampai kapan tanpa perawatan medis. Namun mau bagaimana lagi, ia sudah tidak memiliki biaya untuk membawa Ibunya ke RS atau puskesmas. “Saya suka ngga kuat liat suami saya nahan sakit gitu, Kak. Pengen rasanya bawa suami ke rumah sakit, dapet perawatan yang layak, biar cepet sembuh. Tapi gimana, kita udah ngga punya apa-apa lagi. Ya Allah tolong suami saya Ya Allah…”, lirih sang istri yang bernama Tiwuk Wulandari.


Kabar Terbaru
Sedang memuat
...

Do'a-Do'a #OrangTulus
Sedang memuat
...

Relawan GANA

Relawan GANA adalah pertolongan dalam bentuk pengumpulan dana dari galang dana yang sudah ada. Yuk menjadi Relawan GANA dari galang dana ini!

Sedang memuat
...

Relawan Jasa

Relawan Jasa adalah pertolongan dalam bentuk aktifitas update kabar terbaru dari galang dana yang sudah ada. Yuk bantu galang dana ini!

Sedang memuat
...

Donatur
Sedang memuat
...

Bagikan